inspirasi Profil

Jalan Panjang Risna, Pejuang Pendidikan Suku Arfak di Kampung Kobrey

Jalan perjuangan Risna penuh liku dan cobaan. Niat baiknya untuk mencerdaskan perempuan suku Afrak harus menghadapi tantangan yang memilukan. Beberapa kali ia harus menghadapi  pelecehan seksual dan kekerasan hingga berniat untuk pulang ke kampung halaman. Namun tangis anak-anak dan ibu-ibu Kampung Kobrey menguatkannya untuk bertahan.

Risna Hasanuddin, perempuan kelahiran 1988 ini memiliki keprihatinan akan nasib Perempuan di Arfak Kampung Kobrey, Monokwari Selatan. Sebagai alumnus Pendidikan Ekonomi Universitas Pattimura, Ambon, ia menerapkan ilmunya saat menjadi relawan pengajar kontrak selama dua tahun sejak 2012. Harusnya ia pulang di tahun 2014, namun ia memilih tetap tinggal dan mengajar meski menggunakan dana sendiri.

Suku Arfak adalah suku asli terbesar yang ada di Kabupaten Manokwari Papua Barat. Memiliki sub suku seperti suku Hatam, Moilei, Meihag dan Sohug yang dipimpin oleh kepala suku dan Bahasa yang berbeda. Suku Arfak sendiri menempati beberapa kampung diantaranya Kampung Kobrey yang berjarak sekitar empat-lima jam dari Kota Manokwari.

Ada sekitar 250 kepala keluarga di kampung kobrey. Dulunya mereka menetap di atas gunung, namun kini mulai turun dan dibuatkan oleh pemerintah. Namun kondisi mereka tetap terpencil dan terbelakang. Anak-anak Papua khussunya Perempuan suku Arfak banyak yang putus sekolah karena anggapan bahwa Perempuan tidak perlu bersekolah tinggi. Kalaupun ada umumnya hanya sampai kelas tiga SD. Mereka pun kebanyakan belum bisa membaca dan menulis. Kondisi yang sangat memprihatinkan mengingat kemajuan teknologi yang sangat massive saat ini.

Di sisi lain edukasi mengenai Kesehatan juga masih rendah. Tingkat kematian Perempuan suku Arfak cukup tinggi yang penyebab terbesarnya karena kanker. Program keluarga berencana tidak berjalan di kampung ini sehingga banyak anak putus sekolah.

Lalu Rinsa datang membawa niat baiknya menemui kepala suku Kobrey. Ia mengutarakan niat baiknya untuk membantu anak-anak dan Perempuan Arfak untuk mendapatkan Pendidikan agar tidak menjadi generasi tertinggal. Kepala Kampung menerimanya dengan tangan terbuka. Malah ia diberi fasilitas tempat tinggal dan sarana untuk melaksanakan kegiatan.

Rumah Cerdas Komunitas Perempuan Arfak (RCKPA)

Di tahun 2014 akhirnya Risna mendirikan Rumah Belaja, Rumah Cerdas Komunitas Perempuan Arfak Papua Barat. Perempuan kelahiran banda Naira ini datang mengajak ibu-ibu dan anak-anak untuk ikut Pelajaran yang ia rancang sedemikian rupa. Awalnya tidak banyak yang tertarik untuk ikut. Namun seiring waktu, terkumpullah 12 ibu untuk menjalani program Pendidikan yang Rina jalani.

Risna mengajarkan tentang membaca, menulis dan berhitung (calistung). Dia tak menyangka semakin banyak Perempuan Arfak yang datang untuk belajar. Dengan berdirinya rumah belajar yang ia bangun secara swadaya dan koleksi buku seadanya, akhirnya murid di Kampung Korbey punya tempat berkumpul dan belajar.

Selain mengajarkan baca tulis dan hitung, Risna juga memberikan pembinaan dan pelatihan wirausaha kepada masyarakat. Keseharian Perempuan Arfak yang memproduksi kain tenun dan membuat tas noken asli suku Arfak menjadi sebuah peluang menjanjikan. Ia membina RT 2 dan RT 3 tiga kali seminggu di hari selasa kamis dan jumat.

Berkat pembinaan yang Risna lakukan ini, banyak Perempuan Arfak yang mengalami perubahan. Selain bisa membaca dan menulis. Harga penjualan tas noken yang biasanya hanya Rp 50.000 kini bisa dijual hingga Rp 200.000. risna membuktikan kepada masyarakat bahwa Pendidikan bisa membuat hidup mereka lebih baik.

Jalan Berliku Perjuangan Risna di Kampung Korbey

Niat baik Risna tidaklah semulus yang ia harapkan. Begitu banyak yang harus ia korbankan dan alami untuk tetap bertahan membantu suku Arfak. Di tahun 2014 ia pernah mengalami pelecehan seksual oleh pemuda kampung.

Trauma Risna yang belum sembuh diperparah dengan kejadian yang memilukan. Beberapa bulan sejak kejadian itu ia nyaris diperkosa warga yang sedang mabuk. Beruntung, Risna bisa memberikan perlawanan sekuat tenaga sehingga bisa lolos dari malapetaka.

Perlakukan tersebut  berlanjut di tahun 2015. Risna mengaku pernah diseret menggunakan motor dan dipukul dengan batu hingga kepalanya bocor dan matanya lebam. Untungnya kali ini ada pengemudi ojek yang menolongnya. Meski begitu, ia mendapatkan lebam di matanya dan perdarahan di hidung selama berbulan-bulan.

Tiga insiden yang hamper merenggut hidupnya itu, Risna sempat putus asa terhadap Kampung Kobrey. Ia memutuskan untuk menghentikan pengabdiannya ini dan pulang kampung.

Tiga insiden yang hampir merenggut hidupnya itu dirasa sudah cukup untuk membuat Risna kehilangan asa terhadap Kampung Kobrey. Keputusan pun dibuat. Pengabdian terpaksa terhenti. Risna akan pulang kampung.

Namun sebelum pulang, puluhan ibu-ibu dipimpin istri Kepala Kampung Kobrey, Yosina Inyomusi, datang menemuinya.

“Kakak kalau pulang, kita bagaimana? Kita tidak ada belajar lagi,” ungkap mereka. Beberapa bahkan sampai menangis tersedu dan mengaku akan menjaga kesalamatan Risna selama mengajar.

Risna yang awanya ingin pulang akhirnya mengurungkan niatnya. Ia hanya sebentar pulang ke ambon untuk melepas rindu dengan keluarga, lalu Kembali ke Manokwari untuk meneruskan perjuangan dan pengabdiannya.

Buah Sabar Pengabdian

Pengorbanan yang Risna lakukan akhirnya menunjukkan hasil. Sebagian besar ibu-ibu sudah mampu membaca dan berhitung. Bahkan ada yang sudah ikut paket A. lalu pada tahun 2018, ada 15 anak SMP, 17 anak SMA, dan 5 anak Arfak pun melanjutkan kuliah.

Risna juga terus memberikan pelatihan pembuatan tas noken dan membantu memasarkan ke luar papua. Perempuan Arfak yang tadinya buta huruf dan hanya di rumah kini telah luas ilmunya dan mampu memiliki penghasilan sendiri.

Kegigihan Risna ini membuatnya layak mendapat penghargaan sebagai penerima Apresiasi Semangat Astra Terpadu Untuk (SATU) Indonesia Awards (SIA) di tahun 2015. Ia pun diajak juga bekerja sama oleh Dinas Pendidikan Manokwari Selatan dan beberapa Yayasan yang memberikan bantuan Pendidikan untuk membangun Gedung PAUD.

Sebelas tahun mengabdi sejak pertama kali ia datang ke Papua Barat. Gerakan RCKPA makin dikenal dan meluas. Saat ini risna tak berjuang sendiri, ada banyak relawan lain yang ikut membantu mengajar. Ia pun juga sudah membuka perpustakan sekolah dan perpustakaan keliling gratis untuk meningkatkan minat baca.

Risna juga membuat program perbaikan gizi anak Papua. Ia membuka posyandu dan membagikan aspan gizi tambahan berupa susu dan kacang hijau. Ada pula kegiatan pembersihan Sungai dan konservasi tanaman pangan.

Melebarkan Sayap Ke Distrik Lain

Risna tak berhenti mengabdi, baginya jalan harapannya masih panjang. Ia meluaskan sayap kebaikan nya ke Distrik Oransbari di Manokwari Selatan. Fokusnya masih sama di bidang pendidikan, kesehatan, lingkungan, dan pangan. Bersama komunitas Muslim di sana, Risna mendirikan Taman Pendidikan Al-Qur’an (TPQ).

Selain oransbari, risna juga melakukan kegiatan di Kota Manokwari dengan pembuatan noken berskala industri rumahan. RCKPA pun beralih menjadi Rumah Noken yang diberdayakan oleh seluruh lapisan Masyarakat. Bahkan anak-anak Papua dari Wamena, Nabire, Pegunungan Tengah ikut terlibat membantu kegiatannya.

Risna bermodal kebaikan dan ketulusan hatinya, telah memberi harapan dan perubahan untuk Perempuan Arfak dan kini menjangkau masyarakat Manokwari. Ia membuktikan bahwa Pendidikan adalah nyala untuk masa depan yang lebih baik.

Bagikan postingan ini :)

(28) Komentar

  1. Wah, ternyata Kakak Risna ini hebat banget ya perjuangannya. Inilah yang seharusnya benar-benar disebut sebagai pahlawan tanpa tanda jasa

  2. Masyaallah mulia sekali pengabdian Risna, semoga da Risna lain untuk menuju Indonesia lebih baik

  3. SHalikah menulis:

    Salut sekaligus terharu banget dengan perjuangan Kak Risna di Kampung Kobrey ini. Gak terbayang rasanya niat baik yang ingin disampaikan malah sempat berbuah kejadian-kejadian yang memilukan. Biasanya memang orang sulit menerima perubahan, walaupun itu baik. Bersyukur juga warga kampung yang sudah mendapat pembinaan pun bisa bahu membahu ikut menjaga Kak Risna sehingga akhirnya perjuangannya pun berbuah manis.

  4. Lasmicika menulis:

    Semoga makin banyak lagi orang-orang tulus dan peduli seperti Bu Risna ini. Biar pendidikan makin merata sampai pelosok Indonesia.

  5. Masyaallah banget orang² yang berjuang menegakkan pendidikan meski dalam keterbatasan, harus didokumentasikan ini biar makin banyak orang tahu. Di pelosok negeri ada sosok inspiratif yang perlu uluran tangan kalian

  6. Kreatifpreneur menulis:

    Asli keren ka, wanita inspiratif. Jangan berhenti berkarya ka, apapun kondisinya.

  7. Fenni Bungsu menulis:

    Semangatnya Bu Risna ini luar biasa, bisa menjadi inspirasi siapa saja
    Semoga pengorbanan dan dedikasinya menjadi amal jariyah yang tak terputus

  8. Masyaallah terbayang betapa beratnya perjuangan mbak Risna. Tak banyak perempuan bermental baja seperti beliau. Semoga mbak RIsna selalu dalam lindungan Allah

  9. Semangat selalu mbak Risna, semoga selalu dalam lindungan Allah dan banyak yang mengikuti jejakmu mencerdaskan bangsa

  10. masyaallah mba Risna keren sekali sebagai pejuang pendidikan suku arfak yang tak hanya memberikan akses pendidikan tetapi juga memberikan pembinaan dan pelatihan wirausaha kepada masyarakat.

  11. MasyaAllah luar biasa Risna ini, sosok yang tangguh. Semoga perjuangannya untuk pendidikan suku Arfak ke depannya semakin lancar dan banyak support dari semua pihak. Semangat Mba Risna…

  12. Masya Allah, kak RIsna sunggu luar biasa 🙂 AKu membaca tulisan ini pelan2 sampai merinding saking turut bangga dan bahagia dengan ketulusan beliau memperjuangkan pendidikan suku Arfak. Setelah 3 kejadian hampir melenyapkan nyawanya, ia ingin pulang tapi warga di sana kehilangan. Hebat, hasilnya istimewa, banyak anak dan ibu2 sudah bisa membaca dan berwirausaha. Semoga pahala selalu mengelir deras untuk kak RIsna aamiin.

  13. MasyaAllah perjuangannya yaa. Demi memberikan pendidikan ke anak-anak itu, sampai harus mengalami kejadian memilukan beberapa kali. Salut banget banget bisa bertahan walau begitu.

  14. Berani sekali ini Kak Risna sampai mau jadi relawan di suku Arfak, padahal ya tidak semua orang bisa bertahan di sana. Semoga keselamatan terus bersamanya, dan juga banyak pahala untuknya.

  15. masyaAllah Kak Risna luar biasa perjuanganmu dan berbagai rintangan yang harus dihadapi untuk bisa membantu mencerdaskan warga di daerah papua. salut banget sama orang-orang yang memiliki kegigihan seperti kak Risna ini

  16. Ya Allah jadi ingat perjuangan Butet Manurung yaa mbak Risma juga berjuang mencerdaskan anak-anak dan perempuan di daerah terpencil semoga dilindungi Allah selalu dan sehat ya Mbak Risma salut banget

  17. Masya Allah… Hebatnya mbak Risna, walau pun dengan apa yang ia alami saat memberikan pendidikan untuk suku Arfak tapi menjadi semangat juga untuk dia bertahan karena ibu-ibu dan anak disana ya.

  18. Sedih banget bacanya ya mba ..semoga makin banyak Risna Hasanuddin yg lain.. ternyata niat baik pun tidak jalan sempurna ya ..

    pahalany besar banget buat mba Risna semoga selalu dlindungi Allah

  19. Ya ampun perjuangannya Mbak Risna yaaa, sampai nyawanya dalam bahaya demi pendidikan anak2 di sana. Memang sih, pendidikan di Papua kudu menonjol, supaya banyak org berpendidkan di sana jadi gak ditipu sama asing mulu yang mengeruk harta kekayaan Papua.
    Semoga Mbak Risna selalu dilindungi Tuhan dan bermunculan Risna2 lainnya yang mau membantu jd sukarelawan pendidikan di sana.

  20. Semoga makin banyak orang yang seperti Risna
    Supaya perjuangannya berlanjut
    Tidak berhenti ketika Risna memiliki keterbatasan kelak di kemudian hari

  21. Kisah Risna ini sangat inspiratif ya mbak
    Dia tak kenal lelah untuk memperjuangkan pendidikan bagi anak anak di Papua ini

  22. Masya Allah, barakallah semoga jadi amal jariyah. membacanya sampai merinding. Risna luar biasa dan hebat. Terjun mengabdi ke masyarakat Arfak padahal mendapat banyak rintangan. sehat dan selamat selalu ya kak Risna

  23. Semoga semakin banyak individu yang jujur dan penuh kepedulian seperti Bu Risna ini, sehingga pendidikan dapat tersebar dengan lebih merata ke seluruh penjuru Indonesia.

  24. masyaAllah, keren ini pejuang pendidikan. suka terharu membaca tulisan ulasan profil seperti ini. semoga perjuangan Kak Risna di Kampung Kobrey berbuah manis dan banyak pejuang lainnya yang membantu ke sana.

  25. Banyak banget kebaikan yg sudah dilakukan kak Risna. Perjuangannya membantu suku kobrey sungguh luar biasa, bertahun-tahun ya Allah. Belum lagi keselamatannya sempat terancam. Kalau aku di posisi Kak Risna mungkin sudah nyerah.
    Kak Risna keren banget, segala do’a terbaik melangit utk kak Risna. Panjang umur kebaikan, makin bahagia ya Kak Risna aamiin ya robbal’alamiin

  26. Masha Allah tulus banget. Kalau aku udh mundur jauh dgn segala pelecehan dan trauma. Semoga Risna kuat mental dan fisik jg berkah Aamiin

  27. Duh suka banget sama wanita wanita tangguh seperti ini, yang turut mencerdaskan dan empower wanita, anak-anak dan masyarakat sekitar. Semoga sehat selalu!

  28. Mulia sekali ya berbagi ilmu di suku Arfak, keren. Perjuangan banget karena enggak banyak anak muda untuk melakukannya. Pastilah suka duka sudah dilaluinya. Salut!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *